Posted on Leave a comment

Terapi Ozon Medik untuk Covid-19

(Terapi Ozon Medik). Wabah SARS-CoV-2 yang cepat dan pandemi COVID-19 menjadi topik terpanas di dunia medis. Pedoman terbaru menunjukkan bahwa penularan dari orang ke orang (tetesan dan aerosol) adalah rute penularan utama dan kontak dengan permukaan dan objek di mana virus berada juga dapat menimbulkan risiko meskipun kecil kemungkinannya. Berkenaan dengan pengobatan, banyak uji klinis sedang berlangsung di seluruh dunia, tetapi tidak ada pengobatan antivirus khusus yang diakui secara bulat, maka yang dapat dilakukan adalah melakukan perawatan suportif dan manajemen gejala, lebih direkomendasikan. (Terapi Ozon Medik)

terapi ozon baru-baru ini disarankan sebagai pilihan ekonomis dan mudah untuk Sars-CoV-2, berkat tindakan imunomodulator, anti-inflamasi dan biosida dan untuk oksida nitrat terkait dan efek antiplatelet dependen. Tentang hubungan antara ozon dan Sars-CoV-2 juga perlu diperhatikan adanya “segitiga” yang ada di antara enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2) manusia, yang keduanya merupakan reseptor yang memfasilitasi masuknya virus dan, sebagai komponen fundamental dari sistem renin-angiotensin, juga melindungi dari cedera paru akut, dan modulasi jalur Nrf2, mempengaruhi aktivitas ACE2 dan pada gilirannya dipengaruhi oleh ozon (10, 11, 25-27). Menariknya, virus juga telah ditemukan di substrat selain sekresi pernapasan, menunjukkan kemungkinan interaksi dengan virus jika ozon ada di dalam darah. Baru-baru ini, Italia “Istituto Superiore di Sanità” (Institut Kesehatan Nasional) Prof. Franzini menjawab, anggota Dewan Petunjuk “Masyarakat Ilmiah Terapi Oksigen “, mengakui bahwa terapi ozon-oksigen, setelah persetujuan Komite Etik dan berdasarkan informasi pasien persetujuan, bisa mewakili opsi yang memungkinkan. Hebatnya, dalam hal ini, dua laporan terbaru dari “Scientific Society of Oxygen Ozone Therapy,” merujuk pada pasien yang terkena COVID-19 yang menjalani segera setelah rawat inap, selain terapi standar, juga autohemoterapi dengan darah ozonasi, memberikan hasil yang sangat menggembirakan. Selain itu, juga laporan lain yang menghipotesiskan penggunaan ozon dalam COVID-19 sedang dilakukan dan diterbitkan secara progresif. (Terapi Ozon Medik)

Konsentrasi gas, rute pemberian, keamanan, stadium penyakit yang ditanganinya, pemilihan pasien, kontraindikasi, pemberian antioksidan secara bersamaan, dll., Adalah beberapa aspek yang perlu ditangani lebih lanjut berkenaan dengan penggunaan akhirnya di Pasien COVD-19, tetapi menurut penulis terapi ozon adalah pilihan yang layak untuk dieksplorasi sambil menunggu perawatan khusus dan vaksin.(Terapi Ozon Medik)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *