Posted on Leave a comment

Terapi Ozon Dapat Sembuhkan Corona (Covid-19)

Ozon secara sifat farmakologis adalah oksigen triatomik (O3). Ini adalah oksidan paling kuat yang ditemukan di alam dan diproduksi oleh petir dan radiasi ultraviolet matahari. Sifat farmakologis ozon dikaitkan dengan struktur molekulnya. Bereaksi dengan senyawa organik yang mengandung ikatan rangkap (yaitu asam lemak tak jenuh ganda), dan menambahkan tiga atom oksigen ke ikatan tak jenuh, membentuk ozonida. Dalam darah, ozonida segera diubah menjadi hidroperoksida stabil, yang memiliki kemampuan untuk melepaskan oksigen ketika pH meningkat seperti yang terjadi pada proses degeneratif dan / atau kondisi iskemik (Di Mauro et al., 2019; Smith et al., 2017). Ozon adalah molekul yang dapat melakukan tindakan antivirus dengan mengganggu fase replikasi virus; Fitur ini terkait dengan kemampuan ozon untuk mengoksidasi residu sistein melalui pembentukan jembatan disulfida yang ada dalam struktur virus itu sendiri dalam jumlah tinggi. (Terapi Ozon Jakarta)

Coronavirus, termasuk SARS-CoV-2, kaya akan sistein, dan residu ini harus utuh untuk aktivitas virus (Rowen, 2019; Rowen dan Robins, 2020). Tindakan ozon terdiri dari oksidasi dan inaktivasi reseptor virus spesifik yang digunakan untuk pembentukan struktur ikatan membran sel, oleh karena itu menghambat tingkat fase pertamanya: penetrasi seluler. Aktivitas reseptor ACE2 dapat diatur dan diblokir melalui kontrol Nrf2, sebuah transduktor pesan nuklir yang penting. Ozon bekerja langsung pada Nrf2, dan itu bisa menjadi mekanisme fisiologis penting untuk memblokir replikasi COVID-19 endogen dengan mencegah kontak dengan reseptor SARS-CoV-2. Selain itu, aktivasi Nrf2 menyebabkan pengurangan kelebihan zat besi dan stres oksidatif berikutnya yang disebabkan oleh peningkatan feritine; dengan demikian, aktivitas ozon ini melindungi dari apoptosis yang disebabkan oleh stres oksidatif (Smith et al., 2017; Sagai dan Bocci, 2011). Inflammasome NLRP3, kompleks sitosol yang bertanggung jawab untuk produksi IL-1β dan IL-18, memainkan peran penting pada awal dan selama inflamasi pada berbagai penyakit, termasuk infeksi virus seperti COVID-19. Ozon menunjukkan aktivitas anti-inflamasi melalui modulasi inflamasi NLRP3. Oleh karena itu, dapat melindungi dari sindrom koroner akut dan kerusakan reperfusi iskemia yang terjadi di paru-paru pasien yang terkena COVID-19, melemahkan inflamasi yang dimediasi NLRP3, meningkatkan aktivitas antioksidan Nrf2 dan menghambat apoptosis (Wang et al., 2018). (Terapi Ozon Jakarta)

Terapi ozon sistemik memiliki beberapa efek positif, seperti pengendalian inflamasi, stimulasi imunitas, aktivitas antivirus yang rendah dan perlindungan dari sindrom koroner akut serta kerusakan reperfusi iskemia. Terapi ini bisa menjadi metode baru terapi kekebalan, jadi penggunaannya dalam kombinasi dengan obat antivirus lain pada pasien positif COVID-19 dapat dibenarkan, membantu dan sinergis. Terapi ozon tidak membawa efek merugikan atau toksik jika dilakukan dengan benar. DIV (direct intravena)  adalah cara pemberian yang lebih mudah, dan penggunaannya telah dihipotesiskan dalam pengobatan beberapa penyakit paru, termasuk secara teoritis infeksi SARS-CoV-2. (Terapi Ozon Jakarta)

sumber: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC7585733/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *