Posted on Leave a comment

Perawatan Rosacea dengan I2PL (Kursus Kecantikan Jakarta)

(Kursus Kecantikan Jakarta). Rosacea adalah penyakit kulit kronis yang bermanifestasi sebagai kemerahan pada wajah, eritema persisten, telangiektasia, papula, dan pustula; ini biasanya melibatkan daerah wajah pusat. Ada empat sub-tipe rosacea: erythematotelangiectatic, papulopustular, phymatous, dan ocular. Erythematotelangiectatic rosacea (ETR) adalah yang paling umum dan mungkin memiliki komponen vaskular terkuat di antara empat sub-tipe. Meskipun terapi antibiotik tradisional biasanya memperbaiki lesi papulo-pustular, komponen vaskular seringkali menetap. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Beberapa penelitian telah menunjukkan keberhasilan penggunaan Intense Pulsed Light (IPL) untuk komponen vaskular ETR, termasuk telangiectasia wajah. Namun, sedikit yang diketahui tentang hubungan antara kemanjuran IPL dan beberapa faktor termasuk keparahan, usia, jenis kelamin, dan lokasi. Studi ini menilai faktor-faktor yang mempengaruhi kemanjuran IPL pada pasien dengan ETR. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Rosacea adalah penyakit kulit khas yang dapat menyebabkan tidak hanya fisik tetapi juga tekanan emosional karena banyak gejala yang parah. Oleh karena itu, memilih opsi terapi yang tepat untuk setiap pasien sangatlah penting. Untuk ETR, yang muncul dengan eritema dan telangiektasia sebagai gejala utama, kombinasi antibiotik oral, terapi oral / topikal, dan laser digunakan untuk pengobatan. Dengan penggunaan antibiotik jangka panjang, seperti tetrasiklin, ampisilin, metronidazol, dan eritromisin, efek samping seperti gejala gastrointestinal, fotosensitifitas, kandida vaginitis, dan penurunan efektivitas kontrasepsi oral dapat terjadi. Dalam kasus lesi kulit yang luas, efek terapeutik dari terapi topikal mungkin tidak cukup. Perawatan laser, seperti laser pewarna berdenyut (PDL), yang biasanya digunakan untuk lesi vaskular, dan IPL, yang efektif dan aman, adalah alternatif yang terbukti. Secara khusus, IPL menembus kulit lebih dalam dari PDL dan menargetkan banyak kromofor pada berbagai kedalaman, termasuk melanin dan hemoglobin. Keuntungan tambahan dari IPL termasuk waktu henti yang lebih sedikit, harga pembelian yang lebih rendah, reaksi merugikan yang ringan, keserbagunaan tinggi, tingkat cakupan kulit yang tinggi, dan durasi perawatan yang lebih pendek karena area aplikasi yang luas.(Kursus Kecantikan Jakarta)

Li et al.17 melaporkan bahwa pengobatan IPL meningkatkan kandungan kolagen dermal dan serat elastis dalam studi split-face. Mekanismenya adalah penyerapan cahaya secara selektif oleh air jaringan yang mengarah ke konduksi panas ke kolagen di sekitarnya, yang menghasilkan sintesis kolagen berikutnya. Mekanisme lain melibatkan efek fototermal untuk menginduksi sintesis kolagen I dan III dengan meningkatkan aktivitas fibroblast. Dihipotesiskan bahwa pasien berusia <40 tahun mengalami efikasi yang lebih besar karena penuaan berkaitan erat dengan kandungan air jaringan dan aktivitas fibroblas, yang merupakan faktor kunci dalam pengobatan IPL.(Kursus Kecantikan Jakarta)

IPL dipastikan memiliki kemanjuran terapeutik yang cukup untuk pasien dengan ETR tanpa menyebabkan efek samping yang penting. Efikasi terapeutik dapat dimaksimalkan jika IPL diterapkan pada pasien ETR sedang hingga berat dan pada mereka yang berusia <40 tahun.(Kursus Kecantikan Jakarta)

Ikuti Intermediate Aesthetic Course di Q Derma Institute

sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4135105/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *