Posted on Leave a comment

Laser Ablatif untuk Melasma (Kursus Kecantikan Jakarta)

eye hair on soft focus

(Kursus Kecantikan Jakarta) Melasma adalah hipermelanosis kulit simetris yang didapat secara umum yang merupakan gangguan sistem pigmen kulit. Ini mempengaruhi terutama wanita Asia dan Latin paling sering berusia 30 hingga 55 tahun. Lesi seringkali berwarna coklat muda sampai makula kehitaman dengan batas yang tidak teratur tetapi tajam. Mereka terutama mempengaruhi area yang secara kronis terkena sinar matahari seperti pipi, dahi, pelipis, bibir atas dan dagu. Banyak faktor telah dikaitkan dengan munculnya dan memburuknya melasma, meskipun kehamilan, penggunaan pil kontrasepsi dan paparan radiasi UV sering dilaporkan. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Terlepas dari kenyataan bahwa melasma adalah salah satu alasan paling umum bagi wanita untuk mencari perawatan dermatologis, hanya sejumlah kecil obat dan prosedur untuk mengobati gangguan ini yang telah diluncurkan di pasaran dalam dekade terakhir. Perawatan konvensional biasanya gagal untuk menginduksi remisi jangka panjang, seperti yang biasa terlihat dengan penggunaan terapi lini pertama seperti formula Kligman.3,4 Fakta ini telah mendorong pencarian perawatan inovatif untuk mengelola penyakit. Ini adalah kasus laser fraksi non-ablatif, yang telah ditetapkan untuk mengobati melasma setelah hasil positif awal oleh Rokhs & Fitzpatrick (2005). Hasil ini kemudian direproduksi oleh orang lain. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Laser ablatif juga telah digunakan secara sporadis oleh banyak profesional untuk mengobati melasma, meskipun data ilmiah yang mendukung indikasi ini kurang. Mekanisme kerja yang tepat dari laser ablatif dan non-ablatif juga tidak diketahui, meskipun banyak yang telah dihipotesiskan.

Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyajikan tinjauan data yang tersedia dari literatur medis tentang penggunaan laser fraksi ablatif pelapisan ulang (CO2 dan Er: YAG) untuk mengobati melasma. Kami juga mencoba untuk menentukan tingkat bukti yang sebenarnya untuk penggunaannya.

Diketahui bahwa kulit yang terkena melasma mengandung melanosit epidermal yang lebih aktif. Sel-sel ini menghasilkan lebih banyak melanosoma dendritik matang yang mentransfernya ke keratinosit, yang pada akhirnya menyebabkan hiperpigmentasi kulit.2,3 Distribusi pigmen melanin di lapisan kulit merupakan faktor penting yang terkait dengan keberhasilan atau kegagalan pengobatan melasma. Hal ini sangat penting dalam kasus melasma campuran, di mana pengangkatan pigmen kulit sangat sulit dilakukan dengan terapi standar. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Laser ablatif, dengan menargetkan air, secara tidak langsung dapat mengurangi endapan melanin dari epidermis dan dermis. Karena penguapan jaringan, jumlah melanosit epidermal abnormal dan kandungan melanin berkurang, seperti yang mungkin terjadi dengan jumlah melanin yang disimpan ke dalam melanofag dermal yang kadang-kadang dicapai dengan sinar laser. Juga, selama proses penyembuhan, epidermis diregenerasi dari unit apendiks; Oleh karena itu, diyakini bahwa migrasi ke dalam melanosit baru ke epidermis tidak dapat menghasilkan area hiperpigmentasi yang terlokalisasi.11,15 Namun demikian, tantangan masih tetap ada. Mengurangi kerusakan termal sisa, yang merupakan andalan untuk pengembangan hiperpigmentasi pasca inflamasi yang umumnya diamati setelah perawatan laser ablatif, adalah sulit.11,15 Denyut yang lebih pendek dari waktu relaksasi termal epidermis penting untuk meminimalkan risiko ini.16

Studi awal tentang penggunaan laser CO2 untuk mengobati melasma dikembangkan menggunakan teknologi non-fraksional dan menunjukkan tingkat hiperpigmentasi pasca inflamasi yang tinggi (50%). Dalam studi yang sama, pengobatan kombinasi dengan QSAL yang menargetkan melanin dermal ditemukan meningkat. kemanjuran pengobatan, 11,15 tetapi secara kontroversial gagal mencegah hiperpigmentasi pasca inflamasi.15 Hasil yang buruk ini cukup mengecewakan selama bertahun-tahun berlalu sampai perkembangan studi baru yang menangani masalah ini.

Akhirnya, sebuah studi baru dikembangkan pada tahun 2010 menggunakan laser CO2 pecahan, sebuah teknologi yang sudah mapan untuk perawatan peremajaan kulit. Trelles dkk. memilih untuk menggunakan energi daya tinggi (150mJ / pulsa) yang dikombinasikan dengan durasi pulsa pendek (350ms) dan energi kepadatan rendah (11,3J / cm2) untuk meminimalkan kerusakan termal sisa yang dapat memicu rebound pigmentasi.16 Pendekatan ini mempromosikan dalam tapi sempit zona ablasi non-selektif juga mampu mencapai melanofag dermal. Hasil dari kelompok terapi kombinasi (laser dan krim antipigmentasi) cukup mengesankan, dengan pemeliharaan perbaikan setelah follow up 12 bulan. Data ini, bersama dengan hasil buruk yang diperoleh oleh kelompok khusus laser, memperkuat peran utama krim antipigmentasi dalam mencegah kambuhnya melasma. Padahal, penggunaannya dianggap wajib oleh penulisnya

Prinsip yang sama untuk meminimalkan kerusakan termal sisa digunakan oleh Wanitphakdeedecha et al. saat mempelajari penggunaan laser Er: YAG untuk mengobati melasma. Denyut nadi berbentuk persegi pendek (300μs) menghasilkan pemanasan yang lebih terkontrol dan meminimalkan hiperpigmentasi pasca inflamasi bila dibandingkan dengan Er berdenyut pendek konvensional: YAG.13,14 Mekanisme tindakan yang diusulkan oleh penulis melibatkan kedalaman ablasi terbatas pada epidermis, mungkin menghilangkan kelebihan melanin epidermal serta merangsang pergantian epidermal.13 Namun, bahkan ablasi superfisial seperti itu tidak cukup untuk mengurangi hiperpigmentasi pasca inflamasi.


KESIMPULAN
Baik laser Er: YAG dan CO2 telah dipelajari dalam pengobatan melasma wajah, meskipun hanya sejumlah kecil pasien yang terdaftar dalam uji klinis. Sampai saat ini, penelitian telah menunjukkan bahwa denyut nadi pendek bersama dengan energi kepadatan rendah tampaknya menjadi parameter rasional untuk menargetkan melasma karena membatasi kerusakan termal sisa dan risiko hiperpigmentasi pasca inflamasi. Laser Er: YAG dan CO2 sama-sama aman untuk merawat pasien bahkan dengan fototipe kulit yang tinggi. Tingkat hiper-pigmentasi pasca inflamasi yang tinggi ditargetkan secara memadai dengan penggunaan agen antipigmentasi, yang menjadikannya wajib. Tidak ada kesimpulan akhir yang dapat dibuat tentang keunggulan antara Er: YAG dan laser CO2, karena tidak ada penelitian yang membandingkannya secara langsung. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan parameter laser dan rejimen pengobatan yang lebih baik dengan lebih baik. (Kursus Kecantikan Jakarta)

Ikuti Intermediate Aesthetic Course Q Derma Institute

sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3750887/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *