Posted on Leave a comment

Ozone Therapy dalam Kajian Kursus Kecantikan

(Kursus Kecantikan)

OZON
Efek klinis yang paling meyakinkan dari penggunaan terapi ozon diperoleh dari nosologi berikut:

Perawatan jerawat
Koreksi keriput wajah, peremajaan, koreksi double chin, pencegahan penuaan kulit wajah dan leher.
Pengobatan Selulit
Pengobatan striae kulit (stretch mark)
Pengobatan telangiectasia (spider veins)
Pengobatan Sindrom Kelelahan Kronis
Terapi ozon adalah metode pengobatan yang semakin banyak digunakan dalam beberapa tahun terakhir dalam praktik klinis. Ozon memiliki berbagai macam efek terapeutik. Misalnya, diketahui memiliki efek antibakteri, antivirus, anti-inflamasi dan imunomodulator, meningkatkan mikrohemodinamik, meningkatkan koreksi gangguan peroksidasi lipid dan meningkatkan aktivitas sistem pertahanan antioksidan. Semua tindakan ini memungkinkan penggunaan metode terapi ozon dalam pengobatan berbagai penyakit.

(Kursus Kecantikan)

Teknik yang dikembangkan dari terapi ozon umum dan lokal memungkinkan untuk memanfaatkan pembagian faktor fisik dengan tujuan terapeutik dan profilaksis, tergantung pada sifat dan durasi penyakit, aktivitas inflamasi, adanya komplikasi dan komorbiditas.

Ozon pertama diuji sebagai alat antiseptik oleh A. Wolff pada tahun 1915 selama Perang Dunia Pertama. Belakangan muncul lebih banyak informasi tentang keberhasilan penggunaan ozon dalam pengobatan berbagai penyakit. Namun, untuk waktu yang lama orang menggunakan metode terapi ozon terutama yang berhubungan dengan kontak langsung dengan permukaan luar gas dan berbagai rongga tubuh. Campuran gas ozon-oksigen dengan konsentrasi tinggi (40 – 80 mcg / ml) sangat efektif untuk pengobatan ozon pada luka yang sangat terinfeksi, penyembuhan yang buruk, luka tekan, gangren, luka bakar, infeksi jamur pada kulit dan digunakan sebaik mungkin. sebuah hemostat. Konsentrasi ozon yang rendah meningkatkan epitelisasi dan penyembuhan.

(Kursus Kecantikan)

Dalam beberapa dekade terakhir, kami sampai pada teknik terdepan yang berhubungan dengan penggunaan parenteral (intravena, intramuskular, intra-artikular, subkutan) dari dosis terapeutik ozon. Untuk penggunaan intravena, ozon dilarutkan dalam saline atau darah pasien. Ozon bei parenteral yang memasukkan proses biokimia yang berbeda mulai atau diaktifkan. Secara khusus, hal ini dapat dilihat pada gangguan aktivasi sistem pertahanan antioksidan yang rusak dalam berbagai kondisi patologis sistem pertahanan antioksidan. Dosis terapeutik ozon yang dimasukkan secara parenteral, pada dasarnya meningkatkan mikrosirkulasi dan meningkatkan proses trofik di organ dan jaringan, memengaruhi sifat reologi darah, memiliki efek imunomodulator yang jelas, berkontribusi pada aktivasi detoksifikasi pertahanan tubuh yang tajam. Variasi mekanisme aksi terapeutik ozon menentukan kisaran aplikasi klinisnya.

(Kursus Kecantikan)

Penggunaan terapi ozon dalam tujuan medis.

Terapi ozon dalam pengobatan bekas untuk pengobatan penyakit dari berbagai etiologi dan didasarkan pada berbagai efek unik pada tubuh. Ozon bekerja dalam dosis terapeutik sebagai cara imunomodulator, anti inflamasi, antibakteri, antivirus, antijamur, sitostatik, anti stres dan analgesik. Ozon telah berhasil digunakan di semua bidang kedokteran: dalam pembedahan darurat dan purulen, terapi umum dan infeksi, ginekologi, urologi, dermatologi, hepatologi, gastroenterologi, kedokteran gigi, tata rias dan lain-lain. Sebagai agen antiseptik, ozon digunakan pada awal abad ini, tetapi penelitian intensif dan sistematis di bidang terapi ozon dimulai pada pertengahan tahun 70-an, ketika dalam praktik medis sehari-hari muncul bahan polimer yang tahan terhadap ozon dan nyaman untuk perawatan ozon. tanaman. Ketertarikan masyarakat terhadap terapi ozon semakin meningkat dengan akumulasi informasi tentang efek biologisnya pada tubuh dan laporan dari berbagai klinik di dunia tentang keberhasilan penggunaan ozon dalam pengobatan berbagai penyakit.
Perawatan ozon untuk selulit adalah yang terdepan, ini adalah metode paling efektif dalam tata rias modern. Suntikan ozon di jaringan lemak subkutan meningkatkan sirkulasi darah dengan sifat lipolitik, selain itu, ozon menghancurkan partisi selulit transisi dan mengencangkan kulit.

(Kursus Kecantikan)

Selama terapi ozon zona wajah, ozon disuntikkan secara intradermal dan subkutan, akibatnya mikrosirkulasi diaktifkan, proses redoks semakin membaik, sintesis kolagen dan elastin meningkat, yang memberikan pembentukan struktur komposit kulit, elastisitas dan ketegasannya. Setelah menjalani prosedur untuk menyegarkan wajah, kulit menjadi segar, kerutan kecil dan sedang menghilang, yang dalam menjadi lebih dangkal dan tidak terlihat.

Ketika ozon digunakan dengan benar, efek terapeutiknya membunuh semua jenis bakteri, virus, jamur dan protozoa, memiliki tindakan antiinflamasi, imunomodulator dan penyembuhan. Ozon membantu memulihkan sistem transportasi oksigen, melepaskan oksigen, menormalkan pertukaran zat, hormon, mengurangi keracunan, memperluas pembuluh darah, meningkatkan mikrosirkulasi dan aliran darah. Ozon berhasil digunakan dalam pengobatan distonia vaskular, sindrom kelelahan kronis, kekebalan ditingkatkan dengan injeksi larutan ozonasi intravena atau ozonasi darah. Ikuti Intermediate Aesthetic Course di Q Derma Institute

source: https://proestetic.md/en/procedures-en/ozone/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *