Posted on Leave a comment

LASER FOR MANAGING MELASMA

image source : https://www.freepik.com/premium-photo/eye-hair-soft-focus_2733770.htm#page=1&query=melasma&position=5

(Kursus Estetika dan Wellnes).

Laser (Light Amplification by Stimulated Emission of Radiation) adalah sumber cahaya koheren monokromatik intensitas tinggi yang dapat digunakan untuk pengobatan berbagai kondisi dermatologis tergantung pada panjang gelombang, karakteristik denyut nadi, dan kelancaran laser yang digunakan dan sifat kondisi sedang dirawat. Selain itu, cahaya inkoheren dan multikromatik intensitas tinggi (IPL) dapat digunakan untuk indikasi serupa.

Perawatan laser pada lesi berpigmen didasarkan pada teori Photothermolysis Selektif yang dikemukakan oleh Anderson dan Parrish, yang menyatakan bahwa ketika panjang gelombang energi tertentu dikirimkan dalam periode waktu yang lebih pendek daripada waktu relaksasi termal (TRT) dari kromofor target, maka energi dibatasi pada target dan menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada jaringan sekitarnya. Oleh karena itu, laser harus memancarkan panjang gelombang yang spesifik dan diserap dengan baik oleh kromofor tertentu yang dirawat. Jendela selektif untuk menargetkan melanin terletak antara 630 dan 1100 nm, di mana terdapat penetrasi kulit yang baik dan penyerapan melanin lebih dari oksihemoglobin. Penyerapan melanin menurun seiring dengan peningkatan panjang gelombang, tetapi panjang gelombang yang lebih panjang memungkinkan penetrasi kulit yang lebih dalam. Panjang gelombang yang lebih pendek (<600 nm) merusak sel berpigmen dengan fluensi energi yang lebih rendah, sedangkan panjang gelombang yang lebih panjang (> 600 nm) menembus lebih dalam tetapi membutuhkan lebih banyak energi untuk menyebabkan kerusakan melanosom.

(Kursus Estetika dan Wellnes)

Selain panjang gelombang, spesifisitas pigmen laser juga bergantung pada lebar pulsa. Dengan perkiraan TRT 250–1000 ns, melanosom memerlukan pulsa laser submikrodetik (<1 μs) untuk penghancuran selektifnya, tetapi durasi pulsa yang lebih lama dalam domain milidetik tampaknya tidak menyebabkan kerusakan melanosom tertentu.

Laser telah dicoba dalam pengobatan berbagai kelainan pigmen dengan keberhasilan yang bervariasi. Namun, ulasan ini akan fokus pada perawatan laser melasma dan PIH yang mungkin merupakan kelainan pigmen tersering yang terlihat dalam praktik.

Berbagai laser yang telah digunakan untuk melasma antara lain sebagai berikut:

Green light: flashlamp-pumped pulsed dye laser (PDL) (510 nm), frequency doubled QS Nd:YAG (Q Switched Neodymium: Yttrium Aluminium Garnet-532 nm)

Red light: QS Ruby (694 nm), QS Alexandrite (755 nm)

Near-infrared: QS Nd:YAG (1064 nm)

Laser Green light tidak menembus jauh ke dalam kulit seperti dua kelompok lainnya karena panjang gelombangnya yang lebih pendek. Oleh karena itu obat ini hanya efektif untuk pengobatan melasma epidermal.

Karena panjang Green light juga diserap dengan baik oleh oksihemoglobin, memar dan purpura dapat terjadi setelah penyinaran laser. Purpura sembuh dalam 1-2 minggu setelah pengobatan, dan lesi klinis berkurang dalam 4-8 minggu. Terkadang, memar dapat menyebabkan PIH. Laser lampu hijau sering kali memiliki respons yang bervariasi dan karenanya titik uji mungkin lebih bijaksana sebelum merawat seluruh area.

(Kursus Estetika dan Wellnes)

Laser Red light memiliki panjang gelombang yang lebih panjang dan dengan demikian dapat menembus lebih dalam ke dalam dermis. Mereka juga dapat digunakan untuk mengobati lesi berpigmen epidermal tanpa memar karena tidak diserap oleh hemoglobin.  Durasi pulsa laser rubi QS bervariasi dari 20 hingga 50 ns dan laser QS Alexandrite dari 50 hingga 100 ns. Selain fototermolisis selektif, laser ini juga menyebabkan gangguan mekanis fotoakustik melanin yang disebabkan oleh ekspansi jaringan termal yang cepat.

Laser inframerah-dekat termasuk laser QS Nd: YAG (1064 nm) yang memiliki durasi pulsa 10 ns. Meskipun lebih sedikit penyerapan panjang gelombang ini oleh melanin dibandingkan dengan laser lampu hijau dan merah, keuntungannya terletak pada kemampuannya untuk menembus kulit lebih dalam. Selain itu, mungkin terbukti lebih berguna dalam pengobatan lesi pada individu dengan warna kulit yang lebih gelap.

(Kursus Estetika dan Wellnes)

Baik laser dan IPL telah digunakan dalam pengobatan melasma. Bidang bedah laser telah merevolusi dengan diperkenalkannya konsep fototermolisis fraksional oleh Manstein dan Anderson. Fototermolisis pecahan melibatkan emisi cahaya ke zona perawatan mikroskopis, sehingga menciptakan kolom kecil cedera pada kulit dan menyisakan kulit yang tidak dirawat di sekitarnya. Waktu henti dan efek sampingnya lebih sedikit dengan laser pecahan yang beroperasi melalui konsep FP ini. Laser pecahan telah digunakan untuk pengobatan berbagai lesi berpigmen termasuk melasma, nevus Becker, nevus Ota, dan PIH.

sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3461803/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *