Posted on Leave a comment

MANAGING ACNE SCAR WITH TCA BIPHASIC

(Kursus Estetika Jakarta). Jerawat adalah kondisi umum yang mempengaruhi hingga 80 persen populasi remaja sampai tingkat tertentu. Hal ini disebabkan dan ditandai oleh berbagai faktor termasuk aktivitas Propionibacterium acnes, peningkatan produksi sebum, stimulasi androgenik, hipercornifikasi folikel, limfosit, makrofag dan respon inflamasi neutrofil, dan aktivasi sitokin. Lesi inflamasi pada acne dapat menyebabkan bekas luka permanen. Jaringan parut terjadi lebih awal pada acne dan dapat mempengaruhi sekitar 95 persen pasien dengan penyakit ini, berkaitan dengan tingkat keparahan dan keterlambatan sebelum pengobatan. Bekas jerawat dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis: atrofi, hipertrofik, atau keloid. Bekas jerawat atrofi adalah jenis yang paling umum. Patogenesis jaringan parut jerawat atrofi kemungkinan besar terkait dengan mediator inflamasi dan degradasi enzimatik dari serat kolagen dan lemak subkutan. Sistem yang paling dasar dan praktis membagi bekas jerawat atrofi menjadi tiga. jenis utama: pemecah es, penggulungan, dan bekas luka gerbong. Sejumlah perawatan tersedia untuk mengurangi munculnya bekas luka. Perawatan bekas jerawat harus diarahkan secara individual untuk setiap pasien tergantung pada jenis bekas luka yang ada.

(Kursus Estetika Jakarta)

Asam trikloroasetat (TCA). TCA dapat digunakan dalam konsentrasi yang berbeda; 10% hingga 20% TCA digunakan untuk pengelupasan superfisial, sedangkan 35% digunakan sebagai pengelupasan dengan kedalaman sedang. Konsentrasi yang lebih tinggi dari 35% tidak direkomendasikan karena hasilnya kurang dapat diprediksi dan potensi jaringan parut lebih tinggi. Penerapan TCA pada kulit menyebabkan nekrosis seluler epidermal dan nekrosis kolagen pada dermis papiler hingga retikuler atas, tergantung pada konsentrasi TCA.

(Kursus Estetika Jakarta)

Aplikasi TCA pada kulit menyebabkan denaturasi protein, yang disebut keratocoagulation, menghasilkan embun beku putih yang mudah diamati. Derajat pembekuan berkorelasi dengan kedalaman penetrasi larutan. Level 1 adalah frosting putih berbintik-bintik dengan eritema ringan dan berhubungan dengan penetrasi superfisial. Ini akan sembuh setelah 2 hingga 4 hari pengelupasan ringan. Level 2 ditandai dengan embun beku bersalut putih dengan eritema latar belakang. Tingkat pembekuan ini biasanya diinginkan untuk pengelupasan dengan kedalaman sedang, pengelupasan epidermis dengan ketebalan penuh yang sembuh setelah sekitar lima hari. Level 3 adalah embun beku putih pekat dengan sedikit atau tanpa eritema latar belakang, kulit telah meluas ke dermis papiler, dan ini membutuhkan waktu hingga tujuh hari untuk sembuh.

(Kursus Estetika Jakarta)

Keuntungan TCA adalah biaya rendah, keseragaman aplikasi, dan fakta bahwa penetrasi dapat dengan mudah dievaluasi berdasarkan warna embun beku. Kerugiannya termasuk sensasi menyengat dan terbakar selama aplikasi, konsentrasi tinggi tidak direkomendasikan pada jenis kulit V hingga VI, dan potensi hipo / hiperpigmentasi.

Salah satu peeling yang megandung TCA adalah BioRePeelCl3 merupakan inovasi medis, asam trikloroasetat (TCA) dengan biphasic technology yang dipatenkan untuk tindakan biostimulasi, revitalisasi, dan pengelupasan (peeling).

Mengapa Biphasic technology? Pada umumnya TCA diformulasikan dengan teknologi monophasic yang sederhana dan menghasilkan produk yang tidak stabil, mudah mengalami oksidasi dan denaturasi. Sementara itu, dengan teknologi Biphasic, produk yang dihasilkan lebih stabil, tidak teroksidasi dan tidak terdenaturasi.

(Kursus Estetika Jakarta)

Pada Monophasic hanya terjadi indirect bio-stimulation. Sementara itu, pada Biphasic, kulit mengalami beberapa fase biostimulasi (direct & indirect) karena adanya lapisan lipophilic dan hydrophilic. Hal tersebut membuat BioRePeelCl3 dapat memaksimalkan proses biostimulasi dan menghasilkan immediate and longterm effect.

Penggunaan BioRePeelCl3 sendiri terbukti efektif, aman dan pain-free. Selain itu penggunaannya juga bisa dikombinasikan dengan laser, IPL, RF, Injeksi, dan perawatan topikal Immediate & Long-term effect.

Namun terlepas dari hal tersebut. Penggunaan BioRePeelCl3 masih harus dengan panduan atau dibawah pengawasan langsung oleh dokter yang telah mengetahui prosedur penggunaan BioRePeelCl3 atau yang pernah mengikuti kursus estetika.

(Kursus Estetika Jakarta)

sumber: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4445894/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *