Posted on Leave a comment

Atasi Masalah Kulit dari Dalam dengan Terapi Ozon

(Terapi Ozon)

Kemajuan ilmu kedokteran saat ini berorientasi pada pengembangan teknologi baru yang memungkinkan tidak hanya untuk pengobatan penyakit yang lebih efektif lagi, tetapi juga mencegahnya atau berorientasi pada tindakan preventif, yang dapat meningkatkan potensi vital organisme.

Salah satu pendekatan progresif tersebut adalah terapi ozon.

terapi ozon memiliki berbagai tindakan dalam pembedahan, dermatologi, urologi, penyakit dalam. Aneh jika ozon tidak digunakan dalam estetika – salah satu bidang penerapannya yang paling progresif. Mengenai metode pengobatan dengan ozon di bidang estetik atau cosmetology, di tujukan pada peningkatan sirkulasi mikro, oksigenasi, suplai energi sel, trofisme yang tepat, dan perlindungan kulit. Banyak masalah kosmetik seperti jerawat, rosacea teleangiectatic, masalah rambut , keriput, alergi, selulitis, kegemukan – mencerminkan keadaan internal organisme, oleh karena itu harus dirawat tidak hanya dari luar, tetapi juga dari dalam. Dan tugas ini dapat berhasil dilakukan dengan ozon yang menghasilkan detoksifikasi, antimikroba, efek antivirus dan meningkatkan kekebalan organisme.

Ozon adalah agen unik yang menjaga dan memulihkan kecantikan dan kesehatan alami kulit. Terapi ozon tidak menutupi kerusakan kulit, tetapi menormalkan fungsi alaminya dan menstimulasi sistem kerjanya.

Mekanisme kerja ozon dapat ditunjukkan pada contoh penggunaannya dalam program peremajaan kulit yang kompleks .

Penuaan di tingkat epidermis diinduksi oleh penghambatan pembelahan sel yang berkembang biak, habisnya epidermis, peningkatan lapisan keratin, penurunan elastisitas dan peningkatan deformasi epidermis sisa (kaki gagak), pembentukan kerutan yang lebih dalam.

Kulit berfungsi dengan baik dan terlihat muda hanya jika terjadi trofisme dan pembelahan sel epidermis yang tepat. Mekanisme alami trofisme sel diwujudkan melalui cairan jaringan, getah bening dan plasma darah.

 Efisiensi fungsional jaringan ini dan kualitas trofisme epidermis sangat menurun di bawah pengaruh faktor negatif lingkungan. Penuaan pada tingkat dermis disebabkan oleh perubahan struktur serat kolagen dan elastis.

Saat kolagen terpapar radikal bebas, ia harus “mengikat” kolagen, oleh karena itu enzim kolagenase yang bertanggung jawab atas degradasi kolagen dalam kondisi normal tidak dapat mewujudkan fungsinya. Itu terjadi pada akumulasi serat kolagen yang dimodifikasi secara patologis, penurunan kemampuan menahan air dan dalam total level air dalam dermis. Ini berkaitan dengan gangguan fungsional hyaluronidase, enzim spesifik yang menghasilkan efek pada asam hialuronat dan menentukan penetrasi kulit.

Karena penuaan, terjadi penurunan aktivitas beberapa enzim kunci rantai pernapasan dan intensitas sintesis sitokromoksidase yang menyebabkan kekurangan energi dalam sel. Hal itu berdampak ke penghambatan regenerasi sel epidermis, kelelahan dan fragmentasi serat elastin, dan hasil dari semua proses patologis ini adalah pembentukan keriput.

Penuaan kulit dapat dihambat, dan struktur kulit dapat dipulihkan melalui netralisasi proses patologis yang disebutkan di atas sehingga menghilangkan penyebabnya, tetapi tidak hanya konsekuensinya – pembentukan keriput. Tepatnya inilah target terapi ozon. Ozon adalah zat yang dibuat oleh alam, menghasilkan efek yang kompleks dan tidak terpisahkan pada tubuh manusia. Untuk pengobatan “masalah” kulit dan kerutan, dianjurkan untuk menggunakan metode terapi ozon lokal dan sistemik:

– Lokal : suntikan ozon subkutan dan minyak zaitun ozonisasi dalam bentuk kemasan wajah dan untuk pijat.

– Sistemik : infus tetes demi tetes intravena larutan ozonasi, autohaemoterapi mayor dan minor dengan ozon, insuflasi ozon rektal.

Ozon yang diperkenalkan secara subkutan mengaktifkan proses metabolisme dalam sel makroergik , menormalkan transportasi membran aktif (pompa K-Na), penetrasi, deformabilitas, viskositas dan sifat listrik membran.

Pada saat yang sama, hal ini menyebabkan peningkatan intensitas proses energi: di satu sisi, melalui peningkatan pemanfaatan oksigen oleh sel karena aktivasi glikolisis aerobik, siklus Krebs, oksidasi B asam lemak, dan seterusnya. sisi lain – melalui optimalisasi fungsi pengangkutan oksigen darah (dengan adanya ozon, eritrosit mampu mengikat dan mentransfer oksigen 10 kali lebih banyak dan lebih mudah melepaskannya ke jaringan). Selain itu, hal itu berkaitan dengan penghentian “stres oksidatif”, aktivasi sistem pertahanan antioksidan dan netralisasi efek perusakan dari radikal bebas. Itu datang untuk stimulasi sintesis protein termasuk kolagen dan elastinnya sendiri, peningkatan potensi regeneratif lapisan kulit yang berkembang biak. Hal ini berkaitan dengan peningkatan volume cairan jaringan di lapisan dalam dan pemulihan kemampuan alami kulit untuk menahan air, dan sebagai hasilnya, hal ini terjadi pada penyetrikaan dan hilangnya “kerutan”, kerutan yang lebih dalam, dan efek peremajaan yang baik.

Perbedaan penting dari terapi ozon dari pengobatan dan prosedur kosmetik lainnya adalah tindakan ganda dari luar dan dalam organisme yang mengarah pada normalisasi trofisme, oksigenasi, pelembab, perlindungan, dan pemulihan pertukaran kulit. Ini membantu mencapai pembersihan umum, sanitasi dan tonisasi , tetapi tidak hanya efek kosmetik sementara.

Dengan demikian, terapi ozon adalah pengobatan revolusioner untuk peremajaan yang memungkinkan untuk mengembalikan fungsi pelindung, kekebalan, penahan air, reparatif dan pemisahan kulit serta untuk memperbaiki strukturnya.

Hasil yang sangat terlihat dan cepat melalui terapi ozon diamati pada pasien dengan diagnosis “stres kulit”.

Sudah Adakah Terapi Ozon di klinik Anda? Buka Praktiknya sekarang dengan Ozonova dari PT Estetika Pro International


source : https://medozons.com/ozone-therapy/different-fields/cosmetology

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *