Posted on Leave a comment

Apa itu PIH ? (Kursus Kecantikan Medis)

Kursus Kecantikan Medis. Hiperpigmentasi pasca inflamasi adalah gejala sisa umum dari dermatosis inflamasi yang cenderung mempengaruhi pasien berkulit gelap dengan frekuensi dan tingkat keparahan yang lebih tinggi. Studi epidemiologi menunjukkan bahwa dyschromias, termasuk hiperpigmentasi pasca inflamasi, adalah salah satu alasan paling umum kelompok ras / etnis yang lebih gelap mencari perawatan dokter kulit. Perawatan hiperpigmentasi pasca inflamasi harus dimulai lebih awal untuk membantu mempercepat penyembuhannya dan dimulai dengan pengelolaan kondisi inflamasi awal. .(Kursus Kecantikan Medis)

Terapi lini pertama biasanya terdiri dari agen depigmentasi topikal selain fotoproteksi termasuk tabir surya. Inhibitor tirosinase topikal, seperti hidrokuinon, asam azelaic, asam kojic, arbutin, dan ekstrak licorice tertentu, dapat secara efektif meringankan area hipermelanosis. Agen depigmentasi lainnya termasuk retinoid, mequinol, asam askorbat, niacinamide, N-acetyl glukosamin, dan kedelai dengan sejumlah terapi yang muncul. Terapi topikal biasanya efektif untuk hiperpigmentasi pascainflamasi epidermal; namun, prosedur tertentu, seperti pengelupasan kimiawi dan terapi laser, dapat membantu mengatasi hiperpigmentasi bandel. Penting juga untuk berhati-hati dengan semua perawatan di atas untuk mencegah iritasi dan perburukan hiperpigmentasi pasca inflamasi..(Kursus Kecantikan Medis)

Hiperpigmentasi pascainflamasi (PIH) adalah hipermelanosis yang didapat yang terjadi setelah peradangan atau cedera kulit yang dapat timbul pada semua jenis kulit, tetapi lebih sering memengaruhi pasien kulit berwarna, termasuk orang Afrika-Amerika, Hispanik / Latin, Asia, Penduduk Asli Amerika, Kepulauan Pasifik, dan keturunan Timur Tengah. PIH dapat memiliki dampak psikososial yang signifikan pada pasien kulit berwarna (kulit Fitzpatrick tipe IV hingga VI), karena perubahan pigmen ini dapat terjadi dengan frekuensi dan tingkat keparahan yang lebih besar pada populasi ini1 dan seringkali lebih jelas pada kulit yang lebih gelap. Namun, ada berbagai macam perawatan yang aman dan efektif untuk PIH pada warna kulit, termasuk agen depigmentasi topikal, pengelupasan kimiawi, dan terapi laser dan cahaya. Oleh karena itu, artikel ini mengulas etiologi, patogenesis, manifestasi klinis, dan pilihan pengobatan untuk PIH pada warna kulit.(Kursus Kecantikan Medis)

Pada warna kulit, hiperpigmentasi pasca inflamasi dapat menjadi gejala sisa yang umum namun mengganggu dari inflamasi kulit. Namun, ada banyak perawatan yang aman dan efektif untuk populasi pasien ini termasuk berbagai agen depigmentasi topikal. Penting untuk memulai pengobatan lebih awal sementara pada saat yang sama berhati-hati dengan agen ini untuk mencegah memburuknya hiperpigmentasi. Prosedur seperti pengelupasan kimiawi dan terapi laser memberikan alternatif atau tambahan untuk terapi topikal. Menambahkan tabir surya ke dalam rejimen pengobatan dan pendidikan pasien mengenai tindakan perlindungan matahari juga akan bermanfaat dalam pengelolaan pasien dengan PIH. .(Kursus Kecantikan Medis)

IKUTI KURSUS ESTETIKA N WELLNESS DI Q DERMA AESTHETIC INSTITUTE

sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2921758/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *