Posted on Leave a comment

Modalitas Facelift untuk atasi penuaan

(Kursus Estetika Medik di Jakarta). Era sekarang terjadi perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan pengobatan, sehingga mengakibatkan permintaan akan operasi anti penuaan semakin meningkat. Beberapa masalah yang muncul pada wajah yang menua adalah kerutan, noda, bintik-bintik penuaan, kehilangan volume, dan jaringan kendur. Jika dilihat dari dekat, kerutan adalah penyebab utama tampak tua, sedangkan dari jauh, kehilangan volume dan jaringan yang terkulai adalah penyebab utama tampak tua.

(Kursus Estetika Medik di Jakarta)

Terutama pada pasien dengan kulit tebal menunjukkan proses penuaan dari kulit kendur, sedangkan pasien dengan kulit tipis mengalami keriput atau kehilangan volume. Kulit orang Asia biasanya lebih tebal daripada orang Barat, dan dengan demikian kendurnya kulit karena penuaan yang bukan kerutan, adalah masalah utama yang harus ditangani pada orang Asia. Kulit orang Asia juga relatif besar dan relatif tebal, menyiratkan bahwa berat jaringan yang akan diangkat cukup tinggi. Faktor-faktor ini menjelaskan kesulitan dalam melakukan facelift pada orang Asia.

(Kursus Estetika Medik di Jakarta)

Pada sebagian besar orang, kerutan mulai terbentuk di akhir usia 20-an di tempat dengan kulit tertipis seperti area periorbital, dan seiring bertambahnya usia orang-orang ini, volume berkurang dan jaringan terkulai. Kerutan dapat dikategorikan sebagai keriput superfisial, kerutan mimetik, dan lipatan.

Mekanisme pembentukannya adalah sebagai berikut:

Kerutan superfisial berkembang dari perubahan patologis akibat penuaan, yang terutama merupakan atrofi semua komponen kulit. Jumlah melanosit dan sel Langerhans menurun di epitel seiring bertambahnya usia. Di dermis, kolagen tipe I dan tipe III ada dengan rasio 6: 1, tetapi seiring dengan penuaan, sintesis kolagen tipe I menurun dan jumlah relatif kolagen tipe III meningkat, yang memungkinkan lebih banyak kulit terkulai. Kolagen membentuk 70% sampai 80% dari berat kering dermis, dan saat berkurang, ketebalan dermis berkurang 6% setiap 10 tahun. Seiring bertambahnya usia, kulit dan lemak subkutan menjadi lebih tipis, dan karena paparan kronis sinar ultraviolet, kolagen dan serat elastis di dermis berkurang dan kehilangan elastisitas untuk menciptakan kerutan dangkal.

(Kursus Estetika Medik di Jakarta)

Kerutan mimesis berkembang dari kontraksi berulang dari 17 pasang otot ekspresi wajah dalam jangka waktu yang lama. Garis kerutan glabellar, kerutan dahi, dan kaki gagak terbentuk dari aksi repetitif otot corrugator supercilii, otot frontalis, dan otot orbicularis oculi.

Bentuk lipatan dari perbedaan perubahan anatomi akibat penuaan pada masing-masing komponen jaringan terjadi seiring bertambahnya usia, enam lapisan jaringan terkulai dan melorot ke bawah. Selama proses ini, jaringan lunak bergerak dalam jumlah yang berbeda di antara setiap lapisan, dan pergerakan paling banyak terjadi antara fasia superfisial dan fasia dalam. Namun, di wajah, ada berbagai ligamen penahan yang menahan fasia dangkal dalam bersama-sama, karena ligamen ini lebih kuat, ligamen ini tidak melorot sebanyak jaringan lainnya. Di area dimana ligamen penahan ini menahan kulit, jaringan dalam tidak melorot, sementara di tempat lain tanpa ligamen ini, jaringan kulit dan lemak lebih melorot karena gravitasi. Selanjutnya, jaringan yang kendur ini terperangkap di tempat ligamen penahan menahan kulit, menciptakan tampilan bergelombang atau lipatan dalam.

(Kursus Estetika Medik di Jakarta)

Untuk mengobati kerutan superfisial efektif dengan dermabrasi, pengelupasan kimiawi, atau pelapisan ulang laser. Untuk kerutan mimetik efektif dengan botox, perawatan filler, atau transplantasi lemak autologous. Sedangkan untuk lipatan efektif dengan cara face lifting.

Kehilangan volume akibat penuaan terjadi di semua jaringan, termasuk tulang, otot, lemak, dan jaringan kulit. Berbagai perubahan terjadi di seluruh bagian tubuh dengan karakteristik seksual yang memudar akibat penurunan hormon pertumbuhan dan hormon seks wanita / pria. Hormon pertumbuhan membantu pertumbuhan tulang dan otot pada remaja, serta membantu menjaga massa otot dan mendistribusikan lemak ke seluruh tubuh pada orang dewasa. Karena hormon pertumbuhan yang dikeluarkan dari kelenjar pituitari menurunkan massa otot dan laju metabolisme basal menurun, lemak tidak terdistribusi secara merata, dengan meningkatnya jumlah lemak viseral. Di wajah, kehilangan volume akibat penurunan jaringan lemak adalah fenomena yang paling menonjol, dan dianjurkan untuk transplantasi lemak. Kehilangan volume karena penurunan massa otot dapat diperbaiki dengan latihan 17 pasang otot mimetik. Seperti halnya otot di ekstremitas, otot mimetik wajah juga meningkat kekuatan dan volumenya dengan latihan di luar batas normal.

(Kursus Estetika Medik di Jakarta)

Baru-baru ini, berbagai metode baru untuk meremajakan wajah yang sudah tua telah diperkenalkan, salah satunya yang paling fenomenal adalah dengan menggunakan teknologi RF atau Radio Frekuensi. Salah satu RF yang terbukti efektif untuk lifting adalah Winback 3SE. Mau tau lebih dalam winback? Baca artikel selengkapnya Winback 3SE.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *