Posted on Leave a comment

Metode Chemical Peeling untuk Jerawat (Kursus Kecantikan dan Medis)

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Acne vulgaris adalah kelainan kulit yang paling umum terjadi pada remaja dan dewasa muda. Masalah ini membawa beban psikologis dan ekonomi yang signifikan bagi pasien. Berbagai macam pilihan terapi tersedia, termasuk terapi topikal dan sistemik. Pengelupasan kimiawi adalah prosedur pelapisan ulang kulit yang dimaksudkan untuk meregenerasi kulit normal dari penggunaan agen eksfoliatif. Ini telah digunakan untuk pengobatan acne vulgaris dan kelainan kulit lainnya selama beberapa dekade. Ada beberapa bahan kimia dengan mekanisme kerja yang bervariasi, biasanya diklasifikasikan sebagai pengelupasan superfisial, sedang, dan dalam.

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Saat memilih pasien dan pengelupasan kulit harus yang sesuai, dokter kulit melakukan individualisasi terapi, dan melakukan wawancara ekstensif, termasuk riwayat medis masa lalu dan pemeriksaan fisik. Beberapa faktor internal pasien dapat mempengaruhi hasil dari prosedur ini, antara lain keadaan psikologis saat ini, pengobatan, riwayat operasi, dan sistem kekebalan tubuh. Dokter juga harus yakin bahwa kulitnya aman dan efektif untuk pasien sasaran.

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Skala jenis kulit Fitzpatrick adalah alat yang berguna untuk mengklasifikasikan pasien berdasarkan warna kulit dan kemampuan untuk menyamak, tetapi juga dapat digunakan untuk mengevaluasi risiko pra operasi dari respons dan komplikasi pasca pengelupasan. Pasien berkulit gelap (kulit Fitzpatrick tipe IV-VI), termasuk orang kulit hitam, Asia, dan Hispanik / Latin, berisiko lebih tinggi mengalami hiperpigmentasi pasca inflamasi. Saat merawat populasi ini, pengelupasan kimiawi dalam harus dihindari, dan ditekankan pada persiapan pra operasi. Ada banyak penelitian yang tersedia dalam literatur yang mendukung penggunaan pengelupasan superfisial hingga menengah sebagai terapi adjuvan untuk acne vulgaris.

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Pengelupasan kimiawi adalah salah satu prosedur kosmetik yang paling umum dalam praktik medis dan telah digunakan selama beberapa dekade. Ini didefinisikan sebagai aplikasi agen kimia, dengan kekuatan variabel, pada kulit yang menghasilkan kerusakan terkontrol dari epidermis dan dermis. Pengelupasan yang diinduksi diikuti oleh regenerasi dermal dan epidermal dari epitel yang berdekatan dan adneksa kulit, yang menghasilkan perbaikan tekstur permukaan dan penampilan kulit. Ini adalah prosedur sederhana dan hemat biaya dengan beberapa aplikasi dermatologis.

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Pengelupasan bahan kimia diklasifikasikan berdasarkan kedalaman penetrasi, ke dalam superfisial (epidermis-papillary dermis), medium (papillary to upper reticular dermis), dan deep peeling (mid-reticular dermis). Superficial peeling paling sering digunakan untuk gangguan kulit ringan seperti dyschromia, acne, postinflammatory hyperpigmentation, melasma, dan actinic keratosis. Medium depth peeling digunakan untuk solar keratosis atau lentigines, kelainan pigmen, dan bekas luka dangkal. Chemical peeling dalam digunakan untuk perawatan photoaging, bekas luka dalam atau kerutan, dan lesi kulit prakanker.

(Kursus Kecantikan dan Medis)

Pengelupasan kimiawi superfisial dan medium semakin banyak digunakan oleh dokter kulit dalam penanganan acne vulgaris. Sifat kimianya menargetkan faktor patofisiologis yang berbeda. Penggunaan prosedur berbiaya rendah dan aman ini tampaknya didukung oleh bukti, tetapi ahli kulit tidak boleh lupa untuk mengindividualisasikan pasien / pengobatan untuk mendapatkan hasil terbaik.

Atasi Masalah Kulit dengan BiorepeelCI3

sumber : https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6053170/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *